Berita Perusahaan

Berikut ini adalah berita-berita dari kami. Silahkan hubungi kami untuk informasi lebih lanjut.

Menyambut Hari Ozon Se-Dunia, Tanggal 16 September 2018
Disarikan Oleh Ridwan : Kadiv Marketing PT. Unilab Perdana

 
Menjaga Perisai Bumi, Pelindung Umat Manusia dari Sinar UV
Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menetapkan tanggal 16 September sebagai Hari Ozon Internasional, sesuai dengan tanggal penandatanganan Protokol Montreal, 16 September 1987. Maksud dari penetapan peringatan tersebut adalah agar selalu meningatkan kepedulian masyarakat internasional tentang lapisan perisai bumi. Penandatangan perjanjian ini menindaklanjuti persetujuan umum pertama yang diadakan pada tahun 1985, persetujuan yang dikenal sebagai “Konvensi Vienna untuk Perlindungan Lapisan Ozon”, yang merupakan perjanjian untuk melindungi lapisan ozon. Penandatangan Protokol Montreal ini ditandatangani oleh 188 negara. Kerusakan lapisan ozon yang terdeteksi pertama kali pada pertengahan tahun 1974, ketika para ahli dan peneliti dari Inggris yaitu British Antarctic Survey (BAS) mengumumkan, lapisan ozon di atas Hally Bay, Antartika, menunjukkan adanya penipisan drastis yang diakibatkan reaksi kimia klorin dan nitrogen. Observasi di Halley Bay tersebut, tercatat bahwa penipisan yang terjadi mencapai sekitar 30-40 persen dalam satu dekade. Salah satu zat utama yang bertanggung jawab terhadap kerusakan lapisan ozon adalah unsur Klorin (Cl) yang dikenal sebagai zat CFC (Chlorofluorocarbon). Unsur ini secara luas digunakan sebagai cairan pendingin (refrigerant) pada freezer, lemari es, AC ruangan, dan mesin pendingin lainnya, kaleng semprot untuk pengharum ruangan, penyemprot rambut atau parfum, bahan pelarut, busa pengembang. CFC tidak terbentuk secara alami dan hanya ada dalam jumlah kecil di atmosfer (kurang dari 0,000001%), namun mereka memiliki sekitar 10.000 kali ‘efek rumah kaca’ dibandingkan dengan karbon dioksida (CO2). Di samping CFC, zat-zat perusak ozon (Ozon Depleting Substance/ODS) utama yang bertanggung jawab terhadap perusakan ozon antara lain nitrogen oksida (N2O) yang merupakan hasil samping dari proses pembakaran, misalnya emisi pesawat terbang dan halon (digunakan dalam cairan pemadam kebakaran), methyl bromide (CH3Br), carbon tetrachloride (CCl4), dan methyl chloroform (C2H3Cl3). Kemampuan ODS merusak lapisan ozon secara umum disebut Ozone Depleting Potential (ODP). Nilai ODP dari beberapa bahan ODS biasanya dibandingkan relatif terhadap dampak kerusakan yang ditimbulkan CFC. Di udara zat ODS tersebut terdegradasi dengan sangat lambat. Semakin besar nilai ODP bahan-bahan tersebut semakin berpotensi untuk merusak lapisan ozon.
  Tabel. 1 Zat Zat Perusak Ozon (ODS)


  Rusaknya lapisan ozon di stratosfer akibat ODS menyebabkan semakin banyak sinar UV yang mencapai bumi. Hal ini sangat berbahaya terhadap kelangsungan makhluk hidup di bumi. Sinar ultraviolet dalam intensitas tinggi dapat menyebabkan kanker kulit, penyakit katarak pada mata, dan rusaknya sistem imun tubuh dan perusakan sel-sel hidup pada manusia dan hewan. Kehidupan laut, ekosistem, dan hutan pun akan terganggu bila volume sinar ultra violet melebihi batas normal. Selain itu berkurangnya lapisan ozon menyebabkan musim dingin menjadi bertambah dingin di Kutub Utara.
Berdasarkan kondisi ini kita sebagai manusia yang lebih banyak jumlahnya di Bumi, ikut membantu dalam melindungi lapisan ozon. Adapun beberapa cara yang dapat kita lakukan untuk mengurangi kerusakan ozon adalah sebagai beikut :
1. Belilah produk yang berlabel ozone friendly atau free CFC karena produk tersebut sudah tidak lagi mengandung zat-zat BPO atau halon.
2. Jadilah pemilik rumah yang ramah ozon dengan tidak menggunakan kulkas atau peralatan rumah tangga lain yang mengandung CFC (chlorofluorocarbon) atau HCFC dengan baik. Kemudian mulailah menggunakan peralatan-peralatan yang lebih ramah ozon.
3. Bagi para petani, sebaiknya menggunakan bahan-bahan fumigasi atau pengolah tanah yang tidak lagi mengandung metil bromide (CH3Br) atau yang mengandung unsur-unsur yang berdampak buruk bagi lapisan ozon.
4. Bagi para teknisi, pada waktu memperbaiki peralatan rumah tangga berbahan aerosol yang masih mengandung CFC, usahakan jangan sampai bocor atau terlepas ke udara.
5. Bagi karyawan kantor, berprilakulah ramah lingkungan dengan membantu kantor dengan mengidentifikasi peralatan kantor seperti AC, dispenser, kulkas, dan tabung pemadam kebakaran serta produk-produk lainnya seperti aerosol spray, busa untuk bantal kursi, larutan untuk mengoreksi tulisan di kertas (tip-ex), dan lainnya yang menggunakan BPO dan gantilah peralatan-peratalan tersebut dengan menggunakan bahan-bahan alternatif lainnya yang lebih ramah ozon.
6. Bagi para dosen atau guru, informasikanlah kepada murid-murid mengenai manfaat ozon bagi bumi dan penghuninya serta pentingnya untuk melindungi lapisan ozon dari zat-zat BPO. Tak lupa beri tahu pengaruh buruk bahan-bahan tersebut terhadap atmosfer, kesehatan. Beri tahu pula langkah-langkah yang dapat dilakukan dalam membantu melindungi lapisan ozon.
Semoga dengan adanya tulisan ini dapat menambah pengetahuan kita dalam menjaga kelestarian bumi kita tercinta.


Head Office
Jl. Ciledug Raya No.10 Cipulir
Kebayoran Lama, Jakarta Selatan. 12230.
Phone : +62 21 7253322, Fax : +62 21 7253323

Representative Office
Ruko Section One Kavling B-3, Jl Rungkut Industri Raya No. 1, Surabaya - Jawa Timur
Phone : +62 31 8415839, Fax : +62 31 8415839





Marketing Office
Jl. Raya Abianbase Kapal, MenguwiBadung, Bali Phone : 0823-4003-9831

Marketing Office
Jl. Dock Yard No.6-7A, Pangkalan Sesai, Dumai Barat, Dumai-Riau.3551 Phone : 0765-810121
Marketing Office
Jl. Gotong Royong Raya No. 66 A Kelurahan Mentaos Kecamatan Banjarbaru Utara Kota Banjar Baru Phone: 0812-5194-682






Media Informasi

Lokasi

  • whatsapp